Peremajaan kulit kelopak mata

Daerah sekitar mata merupakan indikator dari penuaan kronologis dan penuaan sebagai akibat dari paparan lingkungan.

Perubahan karakter anatomi yang terjadi di wilayah ini karena penuaan memiliki kelemahan kulit kelopak mata, hipertrofi dari otot melingkar mata, menonjol timbunan lemak di sekitar mata, dan terkulai dahi, alis dan sepertiga tengah wajah. Tanda-tanda klinis dari photoaging kulit keriput, bintik-bintik usia, penurunan elastisitas. Kelemahan kelopak mata sering menjadi penyebab pikun ektropion dan entropıona dan juga dapat menyebabkan kelemahan medial dan lateral kantalnogo tendon (tendon dari sudut fisura palpebra).

kulit

Untuk menarik kulit dari kelopak mata dan meremajakan kulit di sekitar mata, ada sejumlah prosedur dermatologis seperti topıchesk terapi, chemical peeling, dermabrasi, suntikan toksin botulinum, paparan frekuensi radio dan laser resurfacing. Semua prosedur ini memiliki kelebihan dan kekurangan mereka.

DERMATOLOGIS PROSEDUR yang digunakan saat ini untuk peremajaan kulit di sekitar mata:

topıchesk TERAPI: tretinoin (asam retinoat) - penggunaan 0,05% dan 0,1% tretınoınov krim selama 6 bulan menyebabkan peningkatan ketebalan epidermis dan lapisan granular. Peningkatan terlihat pada tekstur kulit ini disebabkan sintesis asam hyaluronic dan pemadatan dari stratum korneum.

Masalah yang paling umum - kulit kering. Kadang-kadang pasien melaporkan rasa terbakar dan gatal-gatal, kemerahan segera setelah aplikasi.

ALPHA-hydroxy-ACID wajah KULIT adalah salah satu bahan populer dalam produk kosmetik. Mereka dapat mempengaruhi kondisi kulit pada molekul, sel dan jaringan. Yang paling umum AHA adalah glikolat, asam laktat, asam sitrat, asam malat, tartarat. Konsentrasi yang lebih tinggi dari asam ini digunakan untuk chemical peeling. Kedalaman pengaruh superfisial kulit kimia - dari stratum korneum dan kedalaman epidermis, tergantung pada konsentrasi asam. Yang paling populer bahan kimia yang dangkal kulit - asam glikolat dalam konsentrasi 20-70%.

Sebagai aturan, mengupas disertai dengan sensasi terbakar, kemerahan dan pengelupasan ringan. Jika asam glikolat digunakan dalam konsentrasi yang lebih tinggi, itu membuat kulit lebih sensitif terhadap sinar UV.

ASAM TRIKLOROASETAT dan rata-RATA MENGUPAS hampir universal agen untuk mengupas, karena konsentrasi yang berbeda dapat tercapai yang diinginkan mengupas mendalam. Selama menengah kupas, adalah kerusakan epidermis, papıllıar dermis dan atas retikuler dermis (jika menggunakan asam trikloroasetat pada konsentrasi 30-35%).

Aplikasi asam trikloroasetat adalah lewat frost dan eritema. Setelah prosedur, selama 3-4 hari pertama di wilayah kupas diindikasikan sedang bengkak, keropeng, yang 3-4 hari mulai mengelupas, dan 7 hari kulit adalah benar-benar dibersihkan.

DALAM KULIT - kulit dalam paparan bahan kimia kekhawatiran fenol mengelupas. Kedalaman dampak - tengah lapisan mesh. Dianggap salah satu yang paling agresif perawatan efek pada kulit, membantu menghilangkan kerutan dan lipatan, bekas luka dan usia-berkaitan dengan hiperpigmentasi.

Dalam mengupas mendalam, yang dilakukan dengan parsial atau lengkap kerusakan membran basal, peningkatan risiko pembentukan ireversibel cacat kulit seperti kulit fibrosis, bekas luka, depigmentasi. Juga dapat menyebabkan reaksi Umum - misalnya, aritmia jantung karena resorpsi dari fenol.

SUNTIKAN toksin botulinum penggunaan toksin botulinum dalam dermatologi sebelumnya telah terbatas pada alur, maka penggunaannya telah diperluas untuk prosedur di dahi dan keriput di sekitar mata. Prosedur ini sebelum atau setelah laser resurfacing kulit di sekitar mata meningkatkan efek dari paparan laser dan memberikan kontribusi untuk pemeliharaan peningkatan kondisi kulit. Tujuan dari pengobatan adalah melemahnya aktivitas motorik dari otot-otot.

Efek samping yang telah diamati: kerusakan yang sudah ada hernia kelopak mata bawah, sementara melorot dari bagian lateral kelopak mata bawah, dan kulit berlebih di bawah bagian lateral dari kelopak mata bawah.

DERMABRASI adalah proses peremajaan kulit di mana kulit resurfacing menggunakan sikat kawat atau diamond cutter melekat pada alat berputar, yang memungkinkan anda untuk secara efektif menghilangkan epidermis dan bagian atas dan tengah dermis, termasuk bagian atas pelengkap. Re-epitelisasi dan repigmentation terjadi dari folikel rambut yang berdekatan dan sisa struktur bawahan.

mata

Kelopak mata dan daerah sekitar mata adalah hampir mustahil untuk mengobati dengan dermabrasi, karena untuk teknik ini adalah yang terbaik untuk memiliki yang tetap dan relatif keras permukaan kulit di mana untuk bekerja. Selain itu, prosedur ini menyebabkan perdarahan yang selama prosedur ini adalah sulit untuk mendapatkan visualisasi yang baik dari kulit.

FREKUENSI Radio non - invasif, non-bedah prosedur untuk memperbaiki lemah kelopak mata bawah kulit. Menciptakan volumetrik pemanasan jaringan, yang menyebabkan perubahan segera dalam kolagen kulit mengencangkan septa fibrosa yang membentang dari dermis hipodermis dan merangsang kulit pemulihan. Secara Umum ditoleransi dengan baik. Antara mengamati kasus - kasus terisolasi- eritema dan edema (kadang-kadang lebih lama). Juga dapat menjadi hiperpigmentasi, terik, hipopigmentasi dan perdarahan. Kadang-kadang mungkin ada jaringan parut dan ulkus.

Dengan pengembangan dan aplikasi klinis TEKNOLOGI LASER dalam bedah dermatologis telah mengalami sebuah revolusi nyata. Di awal abad XXI ini telah dikembangkan prosedur laser resurfacing kulit menggunakan laser CO2, yang memungkinkan untuk membersihkan epidermis dan dermis dari ketebalan yang berbeda. Selain selain itu, ketika laser resurfacing juga kontraksi kolagen karena panas denaturasi kolagen tipe I. hal ini diyakini bahwa karena paparan laser dermal kerusakan merangsang neokollagenez.

Kombinasi vaporızat, kontraksi dan sintesis kolagen kolagen baru mengarah ke diamati perbaikan klinis.

Beberapa tahun yang lalu, teknologi laser telah disampaikan kepada fractional photothermolysis, yang memberikan dorongan baru untuk aplikasi laser CO2. Ini adalah sebuah sistem laser yang menghasilkan serangkaian mikro-zona (MAZ) dan zona termal (MTZ) kerusakan tanpa mempengaruhi jaringan di sekitarnya. Karena ini MAZ dan MTZ dikelilingi oleh jaringan yang rusak, jarak migrasi keratinosit kurang, penyembuhan lebih cepat dan risiko efek samping berkurang. Yang paling sering efek samping ketika pecahan proses termasuk ringan eritema, pembengkakan wajah, kekeringan kulit, pembentukan skala, satu superfisial lesi kulit, gatal-gatal dan hiperpigmentasi. Ada bukti bahwa penggunaan selama prosedur aliran udara dingin mengurangi tingkat ketidaknyamanan.

SETELAH LASER SESI, semua pasien menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam hal mengencangkan kulit kelopak mata, elastisitas kulit, tekstur kulit, hilangnya garis-garis halus dan kerutan di area mata.

Fractional CO2 laser system memberikan penyembuhan lebih cepat, singkat waktu pemulihan (rehabilitasi) dan mengurangi risiko efek samping, serta memenuhi harapan pasien. Laser ini mengoreksi elastisitas kulit adalah salah satu faktor yang paling signifikan dalam penuaan abad ini. Namun, ia tidak dapat mengurangi atau menghilangkan hernia jaringan lemak atau hipertrofi dari otot-otot kelopak mata - untuk koreksi masalah-masalah ini membutuhkan bedah operasi kelopak mata. Namun demikian, pecahan laser pendekatan yang memberikan hasil yang sangat baik untuk sebagian besar pasien dengan lemah kulit kelopak mata, yang setuju hanya pada non-invasif pada kelopak mata dan periorbital wilayah.

prosedur

Pemulihan yang cepat dari jaringan epidermis terjadi dengan migrasi keratinosit dan penggantian sel-sel yang rusak ke perbatasan zona yang berbeda. Migrasi keratinosit adalah karena adanya "tank" adalah sebagian sel dibedakan dengan tinggi regeneratif dan indeks yang tinggi, yang mampu mengembalikan kehilangan jaringan. Dengan demikian lapisan Tanduk dari epidermis bertindak sebagai perban alami, melindungi jaringan dari faktor eksternal sedangkan efek dari prosedur ini terus berlanjut di dalam dermis.

Fase akut terjadi di dermis selama pelepasan sejumlah besar sitokin proinflamasi dan mediator, moderat kompresi dari serat kolagen dermis. Kerusakan jaringan dermis akan di kolom ke residu dari zat-zat organik, yang melewati epidermis ke kornea lapisan, dan kemudian terkelupas. Setelah fase ini, fase proliferasi dimulai dengan aktivasi fibroblas dan sintesis serat kolagen baru dari tipe III dan dermal matriks. Fase terakhir ini ditandai oleh pemulihan kolagen, ketika lebih halus serat kolagen tipe III serat kolagen yang digantikan oleh tipe I.

Cepat proses penyembuhan akan memungkinkan pasien untuk menjalani gaya hidup normal dalam minggu pertama setelah sesi terakhir, seperti yang diucapkan efek samping yang tidak diamati dan ada tidak perlu untuk menyembunyikan mereka atau menunggu hilangnya mereka.

Prosedur menggunakan pecahan CO2 laser dapat dianggap sebagai teknik yang inovatif untuk mengangkat kulit kelopak mata, pengurangan garis-garis halus dan kerutan di sekitar mata dan mengangkat alis, memberikan penampilan yang lebih muda. Prosedur ini aman, tanpa efek samping yang serius, dengan kecil masa rehabilitasi dan tingkat kepuasan yang tinggi. Hasil peramalan dan waktu rehabilitasi yang berkaitan dengan prosedur untuk peremajaan kulit tetap sebagian besar tidak diketahui karena banyaknya variabel yang terlibat. Sebuah keuntungan yang signifikan adalah kontrol dari eritema, mungkin melalui penggunaan overlay fungsi pulsa. Aspek-aspek ini sangat penting untuk mengurangi periode "isolasi sosial" sebagai hasil dari prosedur.

Pengobatan Laser tidak hanya mempromosikan pemeliharaan peningkatan kondisi kulit di sekitar mata, tapi dengan bantuan teknologi laser, mungkin.

30.09.2018